Mengatasi Serangan DNS Spoofing

  • IntialBoard
  • Mar 09, 2023
mengatasi serangan dns spoofing

Mengatasi Serangan DNS Spoofing – DNS Spoofing adalah serangan yang dilakukan dengan cara memalsukan informasi Domain Name System (DNS) pada jaringan. DNS Spoofing dapat dilakukan dengan mengubah alamat IP yang terkait dengan suatu domain, sehingga ketika pengguna memasukkan alamat website atau URL tertentu, mereka akan diarahkan ke situs yang salah atau situs yang berbahaya.

DNS Spoofing dapat dilakukan dengan cara memodifikasi file hosts pada sistem target atau mengambil alih server DNS dengan menggunakan teknik man-in-the-middle (MITM). Saat melakukan serangan DNS Spoofing, penyerang dapat mengirimkan paket data palsu ke sistem target dengan memasukkan informasi DNS palsu ke dalam paket data tersebut. Sehingga, sistem target akan mempercayai informasi yang palsu tersebut dan mengarahkan pengguna ke situs yang salah atau berbahaya.

 

Mengatasi Serangan DNS Spoofing

DNS Spoofing merupakan serangan yang sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan pengguna terkena serangan phishing, malware, dan serangan keamanan lainnya. Untuk menghindari serangan DNS Spoofing, pengguna dapat melakukan beberapa tindakan pencegahan seperti memperbarui software dan firmware pada sistem mereka, menghindari mengakses situs web yang tidak dikenal, dan menggunakan DNS resolver yang terpercaya dan aman.

ilustrasi serangan dns spoofing

Selain itu, administrator jaringan juga dapat mengimplementasikan teknologi keamanan seperti DNSSEC untuk meningkatkan keamanan DNS pada jaringan mereka.

Berikut beberapa cara untuk mengatasi serangan DNS Spoofing :

  • Menggunakan DNSSEC

DNSSEC atau DNS Security Extensions adalah teknologi keamanan yang digunakan untuk memverifikasi keaslian data DNS dan menghindari serangan DNS Spoofing. Dengan mengimplementasikan DNSSEC pada server DNS, maka informasi DNS akan dienkripsi dan diverifikasi sehingga tidak dapat dimanipulasi oleh penyerang.

  • Menggunakan DNS Resolver yang Terpercaya

Pengguna dapat menggunakan DNS resolver yang terpercaya dan aman, seperti Google Public DNS atau OpenDNS. DNS resolver yang terpercaya dapat membantu mencegah serangan DNS Spoofing karena mereka memiliki mekanisme keamanan yang lebih baik dan dapat mendeteksi serangan DNS Spoofing.

  • Menggunakan HTTPS

HTTPS atau Hypertext Transfer Protocol Secure adalah protokol yang digunakan untuk mengamankan koneksi antara browser dan server web. Dengan menggunakan HTTPS, informasi yang ditransmisikan akan dienkripsi sehingga tidak dapat dibaca oleh penyerang. Ini dapat membantu mencegah serangan DNS Spoofing karena penyerang tidak dapat membaca informasi yang dikirimkan dari browser ke server web.

  • Menggunakan Firewall

Administrator jaringan dapat mengimplementasikan firewall pada jaringan mereka untuk memblokir akses ke server DNS yang tidak dikenal atau mencurigakan. Firewall dapat membantu melindungi jaringan dari serangan DNS Spoofing dan serangan keamanan lainnya.

  • Memperbarui Sistem

Pengguna dan administrator jaringan harus selalu memperbarui sistem mereka dengan patch keamanan terbaru. Patch keamanan dapat membantu mencegah serangan DNS Spoofing dengan memperbaiki kerentanan yang ada pada sistem atau server DNS.

  • Memperbarui Firmware Router

Router pada jaringan juga perlu diperbarui firmware-nya secara teratur untuk memperbaiki kerentanan keamanan yang ada. Firmware yang tidak terbarui dapat menjadi celah bagi penyerang untuk melakukan serangan DNS Spoofing pada jaringan.

 

Ciri Jaringan Terkena Serangan DNS Spoofing

Berikut beberapa ciri-ciri yang dapat menunjukkan bahwa sebuah jaringan atau sistem telah mengalami serangan DNS Spoofing :

  • Akses ke situs web yang tidak diinginkan

Jika pengguna mengakses situs web yang tidak dimaksud atau tidak dikenal setelah memasukkan alamat URL yang benar, maka kemungkinan besar mereka telah menjadi korban serangan DNS Spoofing.

  • Perubahan alamat IP

Jika alamat IP dari sebuah domain yang telah diakses sebelumnya berubah tiba-tiba tanpa alasan yang jelas, maka hal ini dapat menjadi tanda adanya serangan DNS Spoofing.

  • Waktu loading yang lama

Jika waktu loading situs web yang biasanya cepat menjadi lambat tiba-tiba, maka hal ini dapat menjadi tanda adanya serangan DNS Spoofing. Hal ini terjadi karena sistem mengarahkan pengguna ke situs web yang tidak benar dan mengakibatkan waktu loading yang lebih lama.

  • Pesan kesalahan DNS

Jika pengguna mendapatkan pesan kesalahan DNS saat mencoba mengakses situs web tertentu, maka hal ini dapat menjadi tanda adanya serangan DNS Spoofing.

  • Gangguan pada jaringan

Jika terjadi gangguan pada jaringan secara tiba-tiba, seperti koneksi yang terputus atau lambat, maka hal ini dapat menjadi tanda adanya serangan DNS Spoofing pada jaringan.

  • Adanya pengalihan

Jika terjadi pengalihan atau redirect ke situs web yang tidak diinginkan, maka hal ini dapat menjadi tanda adanya serangan DNS Spoofing.

Jika terdapat tanda-tanda di atas, pengguna atau administrator jaringan harus segera mengambil tindakan untuk menghindari serangan DNS Spoofing yang lebih parah.

Lanjutkan Ke :  Cara Kerja DNS

Related Post :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *