Penjelasan Apa itu Bandwidth, Throughput, dan Latency

hosting hawkhost murah

Saat kita belajar mengenai jaringan komputer dan internet, ada beberapa istilah yang kerap muncul dan mesti Anda pahami. Istilah-istilah tersebut adalah bandwidth, throughput, dan latency. Sebenarnya, masih ada banyak istilah jaringan lainnya, tetapi di kelas ini Anda cukup mengenal tiga itu saja.

Bandwidth, throughput, dan latency adalah istilah yang saling berkaitan, tetapi masing-masing merujuk pada hal yang berbeda. Ketiganya kerap menimbulkan kebingungan bagi banyak orang, malah sering kali tertukar. Maka dari itu, simak dengan saksama ya!

ilustrasi bandwidth throughput dan latency

Apa Itu Bandwidth

Bandwidth adalah kapasitas transmisi maksimum dari sebuah perangkat. Bandwidth diukur dengan bit rate, yakni jumlah bit yang dapat kita kirim selama periode waktu tertentu, biasanya diukur dalam detik, seperti Kbps (Kilobit per second), Mbps (Megabit per second), atau Gbps (Gigabit per second).

Perlu Anda pahami bahwa bit dan byte itu berbeda ya.

  • 8 bit adalah 1 byte.
  • 1024 byte adalah 1 kilobyte.
  • 1024 kilobyte adalah 1 megabyte.
  • 1024 megabyte adalah 1 gigabyte.

Simbol ukurannya pun berbeda. Bit disimbolkan dengan huruf b kecil (misal Kb atau Kbps), sementara byte dengan huruf b besar (misal KB atau KBps).

Oke, kembali ke pembahasan bandwidth. Apabila sebuah jaringan memiliki bandwidth tinggi, itu berarti jumlah data yang dapat dikirim dan diterima bisa lebih banyak. Namun, bandwidth tinggi tidak selalu menjamin kinerja jaringan yang optimal. Misalnya, bila jaringan Anda dipengaruhi oleh banyak faktor, seperti packet loss, jitter, dan latency (kita bahas nanti); maka jaringan Anda kemungkinan akan mengalami perlambatan meskipun memiliki ketersediaan bandwidth yang tinggi.

Terkadang bandwidth disalahartikan dengan kecepatan jaringan, padahal keduanya jelas hal yang berbeda. Bandwidth sejatinya mengukur kapasitas, bukan kecepatan. Kesalahpahaman ini sering dimanfaatkan oleh penyedia layanan internet yang menjajakan gagasan bahwa layanan berkecepatan tinggi difasilitasi oleh ketersediaan bandwidth yang maksimum.

Lanjutkan Ke :  Aplikasi Monitoring Sistem Server Terbaik 2023 - Bagian 2

Meskipun hal itu mungkin membuat iklan menjadi sangat meyakinkan, tetapi nyatanya ketersediaan bandwidth tinggi tidak selalu berarti kecepatan tinggi. Faktanya, jika bandwidth Anda meningkat, satu-satunya perbedaan adalah kapasitas maksimum dari jumlah data yang dapat ditransmisikan pada waktu tertentu.

Meskipun kemampuan untuk mengirimkan data menjadi lebih banyak dan mungkin saja meningkatkan kecepatan jaringan, tetapi peningkatan bandwidth tidak selalu berarti meningkatkan kecepatan transmisi data. Pada kenyataannya, bandwidth hanyalah salah satu dari sekian banyak faktor yang berkontribusi pada kecepatan jaringan.

Untuk lebih jelasnya, mari kita sambung pembahasan ini dengan mengenal throughput.

Apa Itu Throughput

Throughput adalah jumlah aktual data yang berhasil dikirim atau diterima melalui jaringan. Throughput disajikan dalam satuan Kbps, Mbps, atau Gbps. Jumlah data pada throughput dapat berbeda dari bandwidth karena berbagai masalah teknis, termasuk packet loss, jitter, latency, dan lainnya.

Meskipun throughput dan bandwidth mungkin tampak serupa, ada beberapa perbedaan mencolok di antara keduanya. Jika bandwidth diibaratkan sebagai pipa, maka throughput adalah air yang mengalir melalui pipa. Semakin besar pipa (bandwidth), semakin banyak air yang dapat mengalir pada waktu tertentu (throughput).

apa itu throughput

Dalam jaringan, bandwidth menentukan jumlah maksimum data yang dapat dikirim dan diterima selama periode waktu tertentu, sementara throughput memberi tahu Anda jumlah data yang sebenarnya dikirim dan diterima. Karena itu, throughput jauh lebih penting daripada bandwidth dalam hal mengukur kinerja jaringan.

Sangat penting bagi bisnis atau perusahaan untuk senantiasa memantau throughput pada jaringan mereka. Pasalnya, hal itu akan membantu mereka untuk mendapatkan visibilitas kinerja jaringan secara real-time dan meningkatkan wawasan mengenai kecepatan pengiriman data.

Apa Itu Latency

Latency atau latensi adalah jumlah waktu yang dibutuhkan data untuk berpindah dari titik asal ke titik tujuan dan kembali lagi ke titik asal (dikenal juga sebagai round trip atau perjalanan bolak-balik). Latensi sering kali dipakai untuk mengukur delay (penundaan) pada komunikasi client dan server.

Lanjutkan Ke :  Penyedia Layanan VPS Hosting Terbaik 2023 - Bagian 2

Mari kita ambil contoh.

apa itu latency

 

Katakanlah seorang pengguna di Ambon melakukan suatu permintaan ke server Dicoding (misal membuka laman www.dicoding.com) yang berada di Jakarta. Dalam kasus ini, waktu yang perlu ditempuh oleh permintaan (request) pengguna untuk sampai di server Dicoding adalah 748 milidetik, sedangkan waktu yang ditempuh oleh server Dicoding untuk mengirimkan respons ke pengguna adalah 653 milidetik. Itu berarti, besarnya latensi pada proses komunikasi tersebut ialah 1401 milidetik atau 1,4 detik. Ketahuilah, makin besar latensi pada jaringan Anda, makin lama pula waktu yang dibutuhkan menyelesaikan suatu permintaan.

Kerap kali istilah latensi tertukar dengan bandwidth. Seperti yang telah kita bahas, bandwidth mengacu pada kapasitas jaringan dan jumlah data yang dapat ditransmisikan selama periode waktu tertentu. Di sisi lain, latensi merujuk pada berapa lama waktu yang dibutuhkan data untuk menyelesaikan perjalanan bolak-baliknya (dari lokasi pengguna ke server, dilanjut dari server ke pengguna kembali).

Yuk, kita gunakan metafora untuk memperjelas pemahaman. Anggaplah bandwidth sebagai pipa. Semakin besar kapasitas pipa, maka semakin tinggi bandwidth. Sementara itu, latensi mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk air di dalam pipa (diibaratkan throughput) mencapai tujuannya.

ilustrasi lalu lintas jaringan

Dengan demikian, berlakulah konsep sebab akibat. Semakin rendah bandwidth Anda, semakin banyak waktu yang dibutuhkan data untuk mencapai tujuan–sehingga dapat menyebabkan latensi yang lebih tinggi. Demikian pula, semakin tinggi bandwidth, semakin cepat data akan melakukan perjalanannya–sehingga dapat menghasilkan latensi yang lebih rendah.

Analogi Jalan Tol

Jika Anda masing bingung membedakan antara bandwidth, throughput, dan latency; tenang saja, mari kita pakai analogi. Pikirkanlah jalur di jalan tol.

Bandwidth bisa kita anggap sebagai lebar jalur di jalan tol. Semakin lebar jalurnya, maka semakin banyak pula kendaraan yang bisa lewat. Bandingkan saja, jalur di jalan tol yang memiliki lima lajur tentunya punya kapasitas mobil lebih banyak ketimbang satu lajur saja.

Lanjutkan Ke :  Apa Itu Prokol MQTT

ilustrasi lalu lintas jaringan

 

Jadi, ketika jalur dengan satu lajur mengalami kemacetan, langkah yang tepat adalah menambah lebih banyak lajur (meningkatkan bandwidth) agar semakin banyak kendaraan (data) yang bisa melalui jalur tersebut. Namun, tetap saja, apabila setiap kendaraan hanya bisa melaju dengan kecepatan maksimum 50 km/j, itu tak akan berpengaruh meski ada 6, 10, atau 30 lajur sekalipun.

Maka dari itu, kecepatan masing-masing kendaraan (throughput) lah yang perlu ditingkatkan. Ingat! Meski jalur sudah lebar dan laju kendaraan (data) kencang, perlambatan akan selalu ada. Entah itu karena kemacetan di jam sibuk, batas kecepatan, lubang, dan kendaraan yang ugal-ugalan; semua faktor tersebut dapat mencegah Anda untuk sampai ke tujuan dengan cepat.

Terakhir, latency bisa kita ibaratkan sebagai berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk setiap kendaraan (data) menempuh perjalanan pulang pergi atau bolak-balik, misal dari Bandung-Jakarta-Bandung. Jika waktu tempuh (latency) kendaraan terasa lebih lama, maka itu menandakan ada yang tidak beres dan perlu dievaluasi.

Leave a Reply